Artikel

Mengatasi Batuk Pilek Anak dengan Cara Rumahan: Tips yang Mudah Dilakukan oleh Bunda

Post pada 02 Jul 2024

Batuk dan pilek memang sering datang di waktu yang tidak terduga, ya Bunda. Rasanya pasti langsung deg-degan kalau si Kecil mulai bersin dan hidungnya tersumbat. Apalagi kalau sampai mengganggu tidurnya di malam hari, si Kecil jadi rewel dan sulit tidur di malam hari, bikin Bunda jadi ikut pusing. 

Batuk dan pilek seringkali menjadi masalah yang mengganggu bagi anak-anak. Kedua kondisi ini sering muncul bersamaan dan dapat menyebabkan ketidaknyamanan, terutama saat anak sulit tidur di malam hari. Penting bagi orang tua untuk segera mengatasi batuk pilek anak sebelum menjadi masalah serius. 

Jangan khawatir, Bunda! Ada beberapa cara rumahan yang bisa Bunda coba untuk mengatasi batuk pilek Si Kecil. Sebagai langkah awal, penanganan rumahan dapat dilakukan dengan mudah. Berikut adalah beberapa tips penanganan rumahan yang dapat dilakukan oleh Bunda untuk mengatasi batuk pilek anak:

1. Jahe

cara alami atasi batuk pilek anak di rumah

Jahe memang sudah terkenal sebagai bahan alami yang ampuh. Bunda hanya perlu seruas jahe, 4 cangkir air, dan gula aren secukupnya. Kupas dan cuci jahe, potong kecil-kecil, lalu rebus dalam 4 cangkir air selama 15 menit. Setelah dingin, saring dan tambahkan gula aren. Berikan ramuan ini pada Si Kecil dua kali sehari, satu cangkir untuk usia 2-5 tahun dan dua cangkir untuk usia 6-12 tahun.

2. Bawang Merah

Bunda bisa campurkan 2-3 siung bawang merah, 4 sendok teh minyak kelapa, 1 sendok makan garam, dan 3 tetes minyak kayu putih. Aduk rata, lalu oleskan pada telapak kaki, punggung, dan dada anak sebelum tidur. Dijamin, tidurnya lebih nyenyak!

3. Konsumsi Buah dan Sayuran

Buah dan sayur kaya akan vitamin, mineral, dan antioksidan yang penting untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh Si Kecil agar kuat melawan infeksi. Selain itu, buah dan sayur juga mengandung serat yang membantu melancarkan pencernaan dan mencegah sembelit, yang sering terjadi saat Si Kecil sakit.

buah dan sayur untuk menjaga nutrisi anak cocok atasi batuk pilek anak

Berikut beberapa buah dan sayur yang baik untuk membantu Si Kecil sembuh dari batuk pilek:

Buah:

  • Jeruk: Kaya vitamin C yang merupakan antioksidan kuat untuk meningkatkan daya tahan tubuh.
  • Pepaya: Mengandung vitamin C, beta-karoten, dan enzim papain yang membantu meredakan peradangan dan melancarkan pencernaan.
  • Stroberi: Kaya vitamin C dan antioksidan yang membantu melawan infeksi.
  • Apel: Kaya vitamin C dan serat yang membantu melancarkan pencernaan.
  • Pisang: Kaya vitamin B6 dan kalium yang membantu meningkatkan energi dan elektrolit tubuh.

Sayuran:

  • Bayam: Kaya vitamin A, C, dan E yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
  • Brokoli: Kaya vitamin C, K, dan antioksidan yang membantu melawan infeksi dan peradangan.
  • Wortel: Kaya vitamin A dan beta-karoten yang meningkatkan kesehatan mata dan sistem kekebalan tubuh.
  • Tomat: Kaya vitamin C, likopen, dan antioksidan yang membantu melawan infeksi dan peradangan.
  • Bawang putih: Kaya allicin yang memiliki sifat antibakteri dan antivirus.

4. Gunakan Pelembab Udara

Udara yang lembab membantu mengencerkan lendir. Letakkan pelembab udara di dekat tempat tidur anak, tapi jangan terlalu dekat. Pastikan untuk membersihkan dan mengeringkannya setiap hari agar bebas bakteri dan jamur.

Baca juga: Cara Jaga Imunitas Anak agar Tidak Mudah Sakit

5. Uap Hangat

Uap hangat bisa meredakan hidung tersumbat dan batuk. Bunda bisa mengubah kamar mandi menjadi ruang uap dengan menyalakan air panas dan menutup pintu. Duduklah bersama anak selama 15 menit.

6. Makanan Berkuah

Sup kaldu ayam yang hangat bisa jadi pilihan tepat. Selain menambah cairan, sup juga mengandung nutrisi penting. Tambahkan sayuran untuk vitamin dan mineral tambahan. Sup hangat akan melegakan tenggorokan dan saluran napas.

cara atasi batuk pilek pada anak di rumah

7. Pijatan

Oleskan balsem atau minyak kayu putih, lalu pijat lembut di dada, punggung, telapak tangan, dan kaki anak. Setelah memijat, tambahkan beberapa tetes minyak kayu putih ke bantal anak. Uapnya akan membantu melegakan pernapasan.

Baca juga: 5 Tanda Anak Siap Sekolah

8. Minyak Esensial

Minyak esensial dengan aroma tertentu bisa membantu meredakan batuk pilek anak. Bunda bisa gunakan diffuser atau humidifier di kamar tidur anak untuk menambah kelembaban udara dan membantu anak bernapas lebih mudah.

9. Minum Madu

Madu bisa membantu meredakan batuk. Berikan satu sendok teh madu pada anak sesuai kebutuhan. Hindari memberikan madu pada bayi, ya Bunda, karena bisa berisiko botulisme infantil.

10. Tinggikan Posisi Kepala saat Tidur

Salah satu cara sederhana untuk membantu Si Kecil bernapas lebih mudah saat batuk pilek adalah dengan meninggikan posisi kepalanya saat tidur. Hal ini dapat membantu membuka saluran napas Si Kecil dan mengurangi dahak yang menumpuk di tenggorokan.

Caranya mudah, Bunda. Cukup tambahkan beberapa bantal tambahan di bawah kepala Si Kecil saat ia tidur. Pastikan posisi bantal tidak terlalu tinggi dan sesuaikan dengan kenyamanan Si Kecil.

Selain itu, Bunda juga bisa menggunakan bantal khusus yang dirancang untuk meninggikan posisi kepala dan leher Si Kecil. Bantal ini biasanya terbuat dari busa atau lateks dan memiliki bentuk yang ergonomis untuk menopang kepala dan leher Si Kecil dengan nyaman.

11. Berkumur dengan Air Garam Hangat

Air garam memiliki sifat antibakteri dan antiinflamasi yang dapat membantu meredakan peradangan dan membunuh bakteri penyebab sakit tenggorokan. Berkumur dengan air garam hangat juga dapat membantu membersihkan lendir dan dahak yang menumpuk di tenggorokan, sehingga Si Kecil akan merasa lebih lega.

cara alami atasi batuk pilek pada anak

Caranya mudah, Bunda. Siapkan segelas air hangat dan tambahkan setengah sendok teh garam. Aduk hingga larut sempurna. Minta Si Kecil untuk berkumur dengan air garam selama 30 detik, lalu diludahkan. Ulangi beberapa kali sehari, terutama setelah makan dan sebelum tidur.

Perlu diingat bahwa berkumur air garam hangat tidak dianjurkan untuk bayi di bawah usia 6 bulan. Konsultasikan dengan dokter terlebih dahulu jika Si Kecil masih bayi atau memiliki kondisi medis tertentu.

12. Perbanyak Istirahat

Saat Si Kecil terserang batuk pilek, tubuhnya sedang bekerja keras untuk melawan infeksi. Oleh karena itu, istirahat yang cukup sangat penting untuk membantu pemulihan Si Kecil.

Istirahat yang cukup memungkinkan tubuh Si Kecil untuk menghemat energi dan fokus melawan infeksi. Ketika Si Kecil beristirahat, tubuhnya dapat memproduksi lebih banyak sel darah putih untuk melawan virus dan bakteri penyebab batuk pilek.

Selain itu, istirahat juga membantu menjaga sistem kekebalan tubuh Si Kecil agar tetap kuat. Saat Si Kecil kurang istirahat, tubuhnya akan menjadi lebih lemah dan mudah terserang penyakit lainnya.

Baca juga: Mengenali Tahapan Tumbuh Kembang Anak

13. Minum Air Putih yang Cukup

Si Kecil mungkin akan kehilangan banyak cairan tubuhnya melalui keringat, batuk, dan bersin. Hal ini dapat menyebabkan dehidrasi yang memperburuk gejala batuk pilek dan membuat Si Kecil semakin tidak nyaman.

Oleh karena itu, penting untuk memastikan Si Kecil minum air putih yang cukup agar tubuhnya tetap terhidrasi dengan baik. Air putih membantu mengencerkan lendir di saluran pernapasan, sehingga Si Kecil akan lebih mudah mengeluarkannya saat batuk.

Selain itu, air putih juga membantu menjaga suhu tubuh Si Kecil agar tetap normal dan meningkatkan sistem kekebalan tubuhnya untuk melawan infeksi.

Dengan melakukan tips-tips di atas secara konsisten, Bunda dapat membantu mengatasi batuk pilek anak secara alami dan memberikan kenyamanan pada Si Kecil. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Bunda dan keluarga. Tetaplah waspada dan berikan perhatian ekstra pada kesehatan anak. Semoga Si Kecil segera pulih dan kembali ceria! 

Jangan lupa selalu konsultasikan dengan dokter jika Batuk pilek Si Kecil tidak kunjung membaik dalam 3-5 hari, Si Kecil mengalami demam tinggi, atau Si Kecil sulit bernapas. Hindari memberikan obat bebas kepada Si Kecil tanpa resep dokter. Selain  itu, selalu jaga kebersihan tangan dan lingkungan Si Kecil untuk mencegah infeksi.

Berita Terpopuler


Bagikan Artikel